Wali Kota Risma Akan Lakukan Pemerataan infrastruktur di Surabaya Barat

Kamis, 03 Mei 2018 18:30

Surabaya (beritakota.net) Dalam rangka meningkatkan persatuan dan kesatuan masyarakat dalam pembangunan kota sekaligus memperingati Hari Jadi Kota Surabaya (HJKS) ke-726, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini mencanangkan Bulan Bhakti Gotong Royong Masyarakat (BBGRM) ke-15 dan Hari Kesatuan Gerak (HKG) PKK ke-46 di Taman Cahaya, Babat Jerawat, Surabaya, Kamis, (3/5/2018).

Dalam sambutannya Wali Kota Risma menyampaikan kepada warga Surabaya Barat khususnya di Babat Jerawat bahwa dirinya akan melakukan pemerataan dengan membangun infrastruktur jalan agar terkoneksi dengan wilayah seperti Gresik, Wiyung, Citraland, Rungkut dan Galaxy Mall sehingga tidak ada lagi kawasan pinggiran.

"Saya ingin berbuat adil dengan cara membangun akses jalan yang kemudian berdampak pada ekonomi warga," ucapnya diiringi tepuk tangan.

Apabila jalan dan akses di kawasan Surabaya Barat telah terkoneksi dan sudah berjalan, dirinya meminta kepada warga agar semangat dalam bekerja dan beribadah sehingga menjadi pemenang dan bukan penonton di kotanya sendiri. "Ini menjadi penting karena saya tidak ingin kalian jadi penonton di kotanya sendiri," pungkasnya.

Wali Kota Surabaya ini juga menegaskan bahwa untuk memepringati hari BBGRM tidak sekedar hanya gotong royong kerja bakti. Akan tetapi juga memperhatikan kondisi warga sekitar utamanya anak-anak yang rentan dipengaruhi oleh perilaku negatif melalui berbagai macam cara seperti halnya gadget.

''Tidak sekedar kerja bakti atau yang lain, tetapi juga perlu memperhatikan perilaku anak-anak karena mereka masa depan bangsa. Anak Surabaya juga anak kita semua,'' tuturnya.
 
Selain itu, Wali Kota Risma juga meminta kepada seluruh warga khususnya para orang tua agar tidak segan menegur anak-anak yang sedang berkelompok di jam-jam malam. "Perhatian itu sangatlah penting. Ini juga bentuk gotong royong untuk menyelematkan anak-anak kita," tandasnya.

Di akhir sambutan, Wali Kota Risma turut memberi wejangan kepada anak-anak SD perihal moral dan etika terhadap orang tua yang telah membesarkan mereka. ''Jangan pernah melawan orang tua karena doa orang tua sangat ampuh,'' ujarnya.
 
Dirinya juga menyinggung masalah pendidikan kepada anak-anak agar rajin belajar. Wali Kota Risma meminta kepada anak-anak, guru dan orang tua untuk bisa mengawasi buah hatinya ketika mengakses gadget.

Sebab baginya, anak-anak sangat rentan untuk dipengaruhi hal-hal yang paling buruk sampai yang paling baik. "Godaan anak-anak saat ini sangat besar yaitu gadget. Jadi, harus ada batasannya dan jangan bangga kalau anak kita 'cakap' mengaplikasikan gadget," tandas Wali Kota sarat akan prestasi itu.
 
Sementara itu, Kepala Bagian Administrasi Pemerintah dan Otonomi Daerah (Otoda) Kota Surabaya Dedi Irianto menjelaskan, ada empat aspek yang ditumbuhkan dalam benak masyarakat agar terus mempertahankan budaya gotong royong antara lain, bidang kemasyarakatan, lingkungan, ekonomi dan sosial, budaya serta keagamaan.

''Empat aspek ini harus berjalan seirama karena mencakup nilai-nilai kehidupan sehari-hari antara satu warga dengan warga yang lain seperti giat pos Kamling lebih ditingkatkan, melakukan kerja bakti dan pemberantasan sarang nyamuk, memberdayakan ekonomi warga melalui UKM dan Koperasi,'' kata Dedi usai melakukan sambutan.

Pencanangan BBGRM dan HKG PKK Kota Surabaya ditandai dengan pemukulan kentongan oleh Wali Kota Risma bersama jajaran setempat sekaligus menyerahkan penghargaan kepada pememang lomba antar kecamatan.
 
Adapun dalam acara tahunan ini, tersedia beberapa pelayanan seperti cek kesehatan gratis, donor darah serta jajakan makanan dan minuman dari bebrapa pelaku UKM. Terbaru, Pemkot Surabaya bekerjasama dengan jajaran kepolisian membuka pelayanan bagi warga untuk memperpanjang Surat Izin Mengemudi (SIM). and


Rate this item
(0 votes)
Read 53 times