beritakota.net

beritakota.net

Surabaya (beritakota.net) Para tokoh masyarakat, tokoh agama dan para senior Papua di Surabaya mengeluarkan pernyataan sikap tentang isu-isu yang berkembang. Terutama terkait kejadian tanggal 6 Juli 2018 di Asrama Mahasiswa Papua Jalan Kalasan 10, Surabaya.

Ketua Ikatan Keluarga Besar Papua Surabaya (IKBPS), Piter Frans Rumaseb memastikan bahwa warga Papua dan mahasiswa Papua yang ada di Surabaya tidak pernah merasakan adanya diskriminasi rasial selama berada di Surabaya. Terutama pada saat kejadian di Asrama Mahasiswa Papua Jalan Kalasan, no 10 Surabaya, Jumat (6/7/2017).

"Jadi, kami pastikan tidak ada teriakan rasis, tidak ada diskriminasi dan pelecehan seksual, apalagi pelanggaran HAM saat kejadian di Kalasan itu. Semuanya tidak benar dan hanya dienduskan oleh oknum-oknum yang bukan orang Papua," tegas Piter di Jalan Mundu, Kamis (12/7/2018).

Menurut Piter, yang terjadi saat itu adalah kegiatan pendataan penduduk non permanen yang rutin dilakukan oleh Pemkot Surabaya. Pendataan itu tidak hanya dilakukan di Jalan Kalasan, tapi juga dilakukan di seluruh kecamatan se Kota Surabaya. "Dan hal itu sudah sesuai dengan Permendagri Nomor 14/2015," kata dia.

Oleh karena itu, ia meminta kepada aparat penegak hukum untuk bertindak tegas dan memproses hukum pihak-pihak atau oknum-oknum yang mendiskreditkan hubungan keluarga besar Papua di Surabaya dengan warga Kota Pahlawan.

"Bahkan, tadi pagi kami sudah melaporkan saudari Anindya Shabrina kepada pihak kepolisian. Dia bukan orang Papua dan selalu melakukan ujaran kebencian dan menyebarkan isu-isu yang tidak benar atas isu ini. Dia sangat meresahkan," ujarnya.

Selain itu, IKBPS juga menolak dan keberatan atas pernyataan-pernyataan yang disampaikan oleh LBH Surabaya, KONTRAS, Steph Pigai, Hendrik R (aktivis amp kk Surabaya) di media massa dan media sosial yang mendeskreditkan aparat dan warga papua.

"Untuk yang lembaga-lembaga ini, kami akan datangi satu persatu untuk menjelaskan duduk permasalahannya. Kami akan jelaskan bahwa kami tidak ada apa-apa, dan tidak terjadi apapun yang ramai di media social," imbuhnya.

Pada kesempatan itu pula, Piter yang didampingi semua pengurus IKBPS memastikan bahwa akan selalu setia pada Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945.

"NKRI harga mati bagi kami. Saya sendiri 20 tahun tinggal dan bekerja di Surabaya, selama ini saya merasa nyaman. Kami tidak ingin isu-isu tidak benar yang meresahkan ini justru memperkeruh suasana," pungkas Piter. and.dan

 

Surabaya (beritakota.net) Sehari setelah menerima penghargaan Lee Kuan Yew World City Prize kategori Special Mention di Singapura, lalu Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini bersama Forum Pimpinan Daerah (Forpimda) melakukan arak-arakan keliling Kota Surabaya, Selasa (10/7/2018).

Arak-arakan itu diikuti Wakil Wali Kota Surabaya-Wisnu Sakti Buana, Kapolrestabes Surabaya-Kombes Pol Rudi Setiawan, Kapolrestabes Tanjung Perak-AKBP Antonius Agus Rahmanto, Danrem Bhaskara Jaya/084-Kolonel (inf) Kolonel Kav M Zulkifli, Ketua DPRD Kota Surabaya-Armuji dan beberapa pejabat lainnya.

Rombongan arak-arakan ini menggunakan sekitar 15 mobil jeep tahun 60/70-an, start dari Korem 084/Bhaskara Jaya hingga Balai Kota Surabaya dengan membawa empat penghargaan.

Empat penghargaan itu adalah Lee Kuan Yew World City Prize kategori Special Mention, ASEAN Tourism Forum (ATF) di Thailand dan Global Green City PBB 2017, serta Learning City UNESCO. Keempat penghargaan tingkat dunia ini diarak oleh Forpimda Surabaya dan dipamerkan kepada warga Surabaya.

Rombongan ini berangkat dari Korem sekitar pukul 07.30 Wib, dengan rute dari Korem 084/Bhaskara Jaya kemudian berjalan ke arah Jalan A. Yani (frontage Barat) - Jalan Wonokromo - Jalan Raya Darmo - Urip Sumoharjo - Jalan Basuki Rahmat - Jalan Gubernur Suryo - Jalan Yos Sudarso - Jalan Walikota Mustajab - Balai Kota (sisi pintu selatan).

Sepanjang perjalanan, Wali Kota Risma bersama Forpimda lainnya terlihat melampaikan tangan untuk menyapa warga yang ada di pinggir-pinggir jalan.   

Tiba di Balai Kota Surabaya, rombongan ini sudah disambut oleh pasukan kebersihan, para guru dan siswa Kota Surabaya. Musik tradisional pun bergema menyambut kedatangan rombongan ini. Di samping itu, mereka juga disuguhi makanan-makanan khas Kota Surabaya.

Dalam sambutannya, Wali Kota Risma menyampaikan terimakasih banyak kepada semua pihak yang telah bekerja keras bersama-sama membangun Kota Surabaya, hingga akhirnya Kota Surabaya bisa mendapatkan penghargaan Lee Kuan Yew World City Prize 2018 ini.

Ia mengaku, perjalanan mendapatkan penghargaan ini tidaklah mudah, karena ketika mengikuti untuk yang ketiga kalinya ini, dia sudah sempat pesimis.

''Jadi, waktu akan mengikuti ini untuk yang ketiga kalinya, ah mungkin tidak dapat lagi, karena sudah dua kali mengikuti penghargaan ini belum berhasil. Alhamdulillah mengikuti yang ketiga ini kita bisa berhasil mendapatkan special mention," kata Wali Kota Risma.

Oleh karena itu, Pemkot Surabaya bersama Forpimda mengarak penghargaan yang sangat bergengsi itu. Selain Lee Kuan Yew World City Prize, arak-arakan ini juga memamerkan tiga penghargaan internasional lainnya.

''Kami arak beberapa penghargaan, supaya masyarakat juga tahu bahwa kita ini banyak mendapatkan penghargaan tingkat internasional," ujarnya.

Meskipun sudah mendapatkan penghargaan ini, namun perjuangan Kota Surabaya masih belum selesai. Bahkan, Wali Kota perempuan petama di Kota Surabaya ini juga berharap seperti Kota Medellin yang beberapa tahun lalu meraih special mention, dan terus berkembang hingga akhirnya bisa menjadi juara umum. "Jadi, perjuangan kita belum selesai," kata dia.

Menurut Wali Kota Risma, pembangunan Kota Surabaya ini tujuan utamanya bukan untuk penghargaan, melainkan kesejahteraan bagi warganya. Namun begitu, kesejahteraan kota itu perlu ada parameternya dan harus terukur dan bisa diukur, sehingga dengan penghargaan ini capaian utama itu bisa terlihat.

"Saya juga baru tahu kalau tim juri dari penghargaan Lee Kuan Yew ini ada 26 orang, dan yang datang ke Surabaya hanya 7 orang. Jadi, kalau Surabaya lolos, itu memang karena Surabaya ini dinilai lebih dibanding kota-kota lainnya," tegasnya.

Selain itu, Kota Surabaya ini sudah sejajar dengan kota-kota besar lainnya. Buktinya, yang mendapatkan Lee Kuan Yew World City Prize kategori Special Mention adalah Hamburg (Jerman), Kazan (Rusia) dan Tokyo (Jepang).

''Terus terang, saya tidak tahu bahwa pesaing penghargaan ini adalah kota-kota nomor satu tingkat dunia. Bahkan, semua yang mendapatkan penghargaan itu adalah ibu kota negara, kecuali Surabaya. Jadi, marilah kita berbangga, meskipun kita bukan ibu kota negara, tapi kita mampu bersaing dengan Tokyo ibu kota Jepang, Hamburg kota tertua di Eropa, dan Kazan kota kaya yang saat ini menjadi tuan rumah piala dunia sepakbola," imbuhnya.

Oleh karena itu, lagi-lagi Wali Kota Risma mengajak kepada semua pihak untuk bersama-sama membangun Kota Surabaya. Sebab, perjuangan ini belum selesai, terutama bagi anak-anak Kota Surabaya yang sudah direncanakan akan menempuh pendidikan di Singapura.

''Kalian akan bisa belajar di sana nanti, jadi harus selalu belajar dengan giat supaya sukses dan bisa menempuh pendidikan di sana,'' kata dia.

Bahkan, ia juga mengajak warga Kota Surabaya untuk terus berjuang hingga tidak ada lagi warga Surabaya yang ketakutan untuk mencapai pendidikan tertinggi karena tidak ada uang, tidak ada lagi warga yang kelaparan dan kesulitan bekerja. "Mari bekerja keras demi masa depan yang lebih baik," pungkasnya. and.dan


Singapura (beritakota.net) Pemerintah Kota Surabaya resmi menerima piagam penghargaan Lee Kuan Yew World City Prize kategori Special Mention saat acara World Cities Summit (WCS) 2018 di Marina Bay Sands Expo and Convention Center, Singapura, (9/7/2018).

Penghargaan internasional itu diterima langsung oleh Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini. Selain Surabaya, kategori Special mention juga diterima oleh Hamburg (Jerman), Kazan (Rusia) dan Tokyo (Jepang). Adapun penghargaan utama Lee Kuan Yew diraih oleh Seoul (Korea Selatan).
 
Dalam sambutan penyerahan penghargaan itu, Wali Kota Risma mengatakan keterbatasan anggaran Kota Surabaya dalam pembangunannya, bukan menjadi halangan untuk membangun kota yang berkesinambungan. Hal itu dibuktikan dengan diraihnya penghargaan yang sangat bergengsi ini.
 
"APBD Kota Surabaya mungkin lebih kecil dibanding tiga kota peraih special mention lainnya, tapi kami buktikan jika bisa merubah wajah kota lebih nyaman, bersih bagi warga," kata dalam sambutannya.
 
Pada kesempatan itu, Wali Kota Risma juga memaparkan keberhasilan Kota Surabaya dalam merubah wajah kampung nelayan yang kumuh menjadi berwarna dan bersih. Bahkan, program ekonomi kemasyarakatan bagi para nelayan mampu mengangkat perekonomian warga serta penanganan sosial dan anak.
 
"Mengajak warga kampung untuk berperan aktif dalam lingkungan maupun ekonomi kemasyarakatan menjadi fokus kami menjadikan Surabaya kota milik bersama. Terbukti dengan melibatkan masyarakat secara langsung, kini sudah 6 ribu lebih kelompok ekonomi," kata dia.
 
Risma juga memastikan kelompok ekonomi masyarakat dan pemuda tidak hanya dilatih tentang produk dan pengelolaan keuangan. Namun, dari segi perijinannya juga dibantu oleh Pemkot Surabaya. "Kami juga pastikan sisi hukumnya dengan mengurus perizinan usaha dan hak paten produk yang dihasilkan warga," tegasnya.
 
Sedangkan untuk bidang pendidikan, Wali Kota Risma memaparkan Kota Surabaya memiliki banyak program beasiswa bagi anak-anak Surabaya, mulai pilot, teknik mesin pesawat hingga pramugari. "Kita juga menggandeng universitas untuk memberikan beasiswa berbagai jurusan," tambahnya.
 
Wali Kota perempuan pertama di Surabaya ini juga mengaku akan merangkul inovasi, beradaptasi kepada teknologi-teknologi baru dan mengatasi bisnis-bisnis model baru serta menghadapi tantangan-tantangan baru ke depannya.
 
Ditemui seusai menerima penghargaan, Wali Kota Risma mengaku sempat minder dengan tiga kota pemenang special mention lainnya, seperti Kazan, Humburg dan Tokyo. Sebab, ia menilai ketiga kota itu merupakan kota-kota besar dunia.
 
"Sempat minder aku. Lha, tiga-tiganya itu termasuk kota-kota besar. Tapi kan yang menilai menang atau kalahnya bukan saya, tapi sudah ada jurinya. Bahkan, tadi naik panggung saya juga sempat minder," pungkasnya. and.dan


Surabaya (beritakota.net) Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini menghadiri acara World Cities Summit (WCS) 2018 di Singapura pada 7-9 Juli 2018. Dalam acara itu, Wali Kota Risma menjadi pembicara di dua forum dan juga akan menerima penghargaan Lee Kuan Yew World City Prize kategori Special Mention.
 
Di sela-sela waktu luangnya mengikuti acara itu, Wali Kota Risma memanfaatkan waktu untuk menjalin kerjasama dengan negara tetangga, yaitu Singapura.

Rencana kerjasama itu terlihat dalam pertemuan Wali Kota Risma dengan Dr Mohammad Maliki yang menjabat Menteri Luar Negeri, Menteri Pertahanan dan Wali Kota Singapura menjelang penyerahan Lee Kuan Yew World City Prize hari ini.

Bahkan, sebelumnya Wali Kota Risma sudah melakukan pertemuan dengan Menteri Pembangunan Nasional dan Sumber Daya Manusia Singapura Zaqy Mohamad, Minggu (8/7/2018) kemarin.
 
''Pertama, kami mengucapkan selamat atas keberhasilan Surabaya dan Bu Risma atas penghargaan Special Mention Lee Kuan Yew World City Prize serta perkembangan Surabaya yang luar biasa,'' kata Mohammad Maliki di Melati Room, Marina Bay Sands Expo and Convention Center, Singapura, Senin (9/7/2018).

Pada saat pertemuan santai dan tertutup itu, Mohammad Maliki menawarkan beberapa kerjasama dengan Kota Surabaya, mulai bidang pariwisata, investasi dan pertukaran pegawai hingga pertukaran pelajar.
 
Kerjasama pertama yang ditawarkan adalah bidang pariwisata. Dalam hal ini, Mohammad Maliki akan berusaha meningkatkan pelayaran dari Singapura ke Surabaya. Sebab, ia menilai Kota Surabaya merupakan salah satu destinasi menarik. Bahkan, ia berharap ada penumpang baru serta dapat bekerjasama dalam bidang pelabuhan dan logistik.

''Surabaya bisa menjadi pasar Indonesia timur. Dan Singapura bisa dijadikan oleh Surabaya untuk memasarkan ke kota dunia lainnya,'' ungkap Mohammad Maliki pada Risma.

Kerjasama kedua yang ditawarkan yakni investasi bidang properti. Mohammad Maliki berjanji akan membawa pebisnis Singapura untuk berinvestasi langsung di Kota Surabaya.

''Saya melihat perkembangan Surabaya sangat tepat untuk investor Singapura, terutama bidang property, karena perkembangannya sangat pesat dan kami juga menawarkan tukar pegawai dan saling tukar pelajar. Karena tantangan yang dihadapi Singapura dan Surabaya ke depannya sama,'' katanya.

Mohammad Maliki juga menawarkan kerjasama pertukaran antar mahasiswa dan tidak menutup kemungkinan kerjasama antar universitas kedua kota.

Oleh karena itu, demi memantapkan kerjasama antara Singapura dan Kota Surabaya, Mohammad Maliki berencana akan mengundang khusus Wali Kota Risma dalam waktu dekat untuk melihat sektor yang bisa dikerjasamakan.

''Kami akan undang khusus Ibu Risma untuk mengunjungi fasilitas khusus dan tempat yang bisa dikerjasamakan, sehingga Ibu Risma bisa memilih tempat dan sektor mana saja yang bisa dikunjungi untuk dikerjasamakan,'' tambah dia.

Sementara itu, Wali Kota Risma mengapresiasi rencana kerjasama yang ditawarkan oleh Singapura kepada Kota Surabaya. Wali Kota perempuan pertama di Kota Surabaya ini juga mengaku akan menyiapkan sesuatunya yang dibutuhkan dalam kerjasama ini.
 
''Kami sangat berterimakasih atas rencana kerjasama ini, kami akan siapkan seluruhnya untuk menyambut kerjasama yang sama-sama menguntungkan bagi Surabaya dan Singapura,'' kata Risma. and.dan


Page 4 of 874